Sumber Data: Biro Hubungan Masyarakat
Telp : (62-21) 381-7187 Fax : (62-21) 350-1867, E-mail : humasbi@bi.go.id

No. 10/ 61 /PSHM/Humas

Bank Indonesia terhitung mulai tanggal 31 Desember 2008, melalui Peraturan Bank Indonesia (PBI) No. 10/33/PBI/2008 secara resmi mencabut dan menarik 4 (empat) pecahan uang kertas dari peredaran. Pecahan uang kertas yang dicabut dan ditarik adalah sebagai berikut:

Uang Kertas Indonesia

  1. Rp10.000 Tahun Emisi (TE) 1998 (Gambar Muka: Pahlawan Nasional Cut Nyak Dhien),
  2. Rp20.000 Tahun Emisi (TE) 1998 (Gambar Muka: Pahlawan Nasional Ki Hajar Dewantara),
  3. Rp50.000 Tahun Emisi (TE) 1999 (Gambar Muka: Pahlawan Nasional WR. Soepratman), dan
  4. Rp100.000 Tahun Emisi (TE) 1999 (Gambar Muka: Pahlawan Proklamator Dr.Ir.Soekarno dan Dr. H. Mohammad Hatta, berbahan polymer).


“Bank Indonesia secara rutin melakukan pencabutan dan penarikan uang rupiah. Hal tersebut dilakukan dengan pertimbangan antara lain masa edar yang cukup lama dan perkembangan teknologi unsur pengaman (security features) pada uang”, demikian disampaikan S. Budi Rochadi, Deputi Gubernur bidang Pengedaran Uang.

Dengan pencabutan dan penarikan uang rupiah dari peredaran maka terhitung mulai tanggal 31 Desember 2008, empat pecahan uang tersebut tidak berlaku lagi sebagai alat pembayaran yang sah (legal tender).

Namun demikian, bagi masyarakat yang masih memegang uang pecahan-pecahan tersebut dapat melakukan penukaran dengan uang rupiah pecahan yang sama atau pecahan lainnya yang masih berlaku di kantor-kantor Bank Indonesia atau bank umum terdekat. Batas waktu penukaran empat uang pecahan tersebut di bank umum adalah sampai dengan tanggal 30 Desember 2013 atau 5 (lima) tahun sejak pencabutan dan penarikan uang tersebut. Sementara itu, batas waktu penukaran di Bank Indonesia adalah sampai dengan tanggal 30 Desember 2018 atau selama 10 (sepuluh) tahun sejak tanggal pencabutan. Hak untuk menuntut penukaran empat pecahan uang rupiah yang dicabut dan ditarik tersebut tidak berlaku lagi setelah 10 (sepuluh) tahun terhitung tanggal 31 Desember 2018.

Jakarta, 26 November 2008
BIRO HUBUNGAN MASYARAKAT


Filianingsih Hendarta
Kepala Biro

Source: Bank Indonesia

Artikel Terkait:

8 Komentar

  1. lusia // 3:21 PM  

    Hi Friends,2day I am giving you a smile,plz do the same .thanks from susi.
    http://www.googleadsensesystem.blogspot.com/
    http://www.indianstamilmasalas.blogspot.com/
    http://www.indianmasalamullu.blogspot.com/

  2. FATAMORGANA // 5:15 PM  

    tks infonya ya. mesti korek2 nih, ada duit lama gak yg keselip

  3. SariRAPET // 10:12 AM  

    perasaan belon lama tuh duit beredar juga dibanding uang lembaran sereboan ye?

  4. Riema Ziezie // 6:27 PM  

    makacih makacih mas infonya

  5. rozy // 9:06 PM  

    baru tau nih infonya
    thanks ya bro

  6. Ana // 4:18 AM  

    wah, baru tahu saya bro

  7. alief // 4:54 PM  

    jiamput...., duitku ora payu no.............

  8. joko // 7:03 PM  

    Thanks for the information, it's very useful and give me new knowledge.
    Please keep to give more information..we need people like you.
    Once more, thank you very much for the posting.
    =)

    Joko’s blog :
    http://top-finance-solution.blogspot.com/ powered by blogger

Posting Komentar

Silahkan isi komentar. Saya akan berusaha berkunjung balik ke blog/website Anda yang telah berkomentar.

Jika Anda merasa postingan blog ini bermanfaat, Anda bisa berlangganan melalui email tentang update terbaru.